Author: Mustakim, Wulan Darianto

Publish: Seminar Nasional Teknologi Informasi, Komunikasi dan Industri (SNTIKI) 5

Abstract:

Dalam menentukan penerima beasiswa secara manual menyebabkan pengelolaan data beasiswa yang tidak efisien terutama dari segi waktu dan banyaknya perulangan proses yang sebenarnya dapat diefisienkan. Pengolaan data beasiswa yang belum terakumulasi menggunakan database secara optimal juga menyebabkan kesulitan dalam pemrosesan data. Oleh karena itu, perlu adanya suatu sistem yang mendukung proses penentuan penerima beasiswa, sehingga dapat mempersingkat waktu penyeleksian dan dapat meningkatkan kualitas keputusan dalam menentukan penerima beasiswa tersebut. Dengan Metode Technique for Order Prefernce by Similarity to Ideal Solution (TOPSIS) digunakan untuk menentukan siapa yang akan menerima beasiswa berdasarkan kriteria-kriteria serta bobot yang sudah ditentukan. Metode ini dipilih karena mampu menyeleksi alternatif terbaik dari sejumlah alternatif dengan mencari nilai bobot untuk setiap atribut, kemudian dilakukan proses perangkingan yang akan menentukan alternatif yang terbaik, yaitu siswa yang berhak menerima beasiswa.

Conclusion:

Dari uraian pada keseluruhan bab di dapat kesimpulan sebagai berikut:

  1. Perancangan yang dibangun dapat membantu kerja tim penyeleksi beasiswa dalam melakukan penyeleksian beasiswa, dengan cepat, akurat, dan mempermudah tim penyeleksi dalam menentukan penerima beasiswa. Dibuktikan dengan data-data bahwa metode baru yang diusulkan lebih efektif dari model penyeleksian sebelumnya.
  2. Perancangan sistem ini dikembangkan dengan menggunakan data dinamik untuk kriteria dan alternatifnya.
  3. Pemberian bobot preferensi dari setiap bobot kriteria mempengaruhi penilaian dan hasil perhitungan Technique for Order Prefernce by Similarity to Ideal Solution (TOPSIS).

Sumber Gambar